Wednesday, 28 June 2017

Konsep Menjemput Rejeki (1) Jauhin Riba

 
Tahun 2017 sebenernya adalah turning point gw, kita banyak denger soal riba, sedekah, zakat, infaq dll (insyallah gw bakal bahas satu-satu diblog gw) tapi seberapa jauh kah kita memahami dan meneladaninya?

Gw mau share pengalaman gw tentang riba. Apalagi kalo bukan soal kartu kredit, awal gw kenal CC karena beberapa temen gw pake dan gw juga sempet dipinjemin sama ex gw terus gw apply atas nama gw sendiri dan gw ngerasa nyaman yah punya CC jadi kya ada pegangan ada serepnya aja gitu kalo kenapa2 "tenang ada CC" mau ini mau itu ah tenang ada CC bisa beli dulu ntar bayar gajian, kan gada yg tau promonya sampe kapan kali aja besok barang ilang, bisa dibeli pake CC ini.

Tahun 2015-2016 gw bener-bener nikmatin sekaliagus kesiksa, tagihan gw sebenernya ga gede-gede banget tapi kok ya sayang juga ya abis gajian kya nutup lubang abis itu gw gali lubangnya lagi. Terus berulang seperti itu.

Awal 2016 gw sempet berdoa sama Allah pengen ngelunasin semua utang CC gw yang gw pikirin adalah ngelunasin aja tanpa nutup, Allah kabulin tuh doa gw, gw ikut acara di Jak FM kalo ada yang tau soal "Pay Your Bill" iyah gw ikut acara itu, gw kasi tau total tagihan CC gw, dan alasan kenapa harus gw yang dibayarin tagihannya. Alahamdulilah banget gw jadi salah satu orang yang kepilih, CC gw dilunasin. Tapi apa? gw belum sempet kepikiran nutup CC, dan gw masa bodoh soal penggunaan CC, bunga dan riba di dalamnya.

Allah udah kasi jalan yang baik banget buat gw, tapi gw ga sadar, gw masih ntar ntar aja, alasan kenapa gw masi bertahan megang CC adalah karena gw bisa manfaatin Cash Advance buat biayain kuliah adek gw jadi gw takut tiba-tiba gada uang dan ga bisa bayar uang semesteran. Iyah sampe segitunya gw takut kehilangan rejeki.

gatau kenapa yah berbulan bulan setelah CC gw lunas, gw malah makin banyak tagihannya dan makin susah buat gw ngelunasinnya. Sebenernya si Mas uda ngasi tau buat gw tutup CC tutup pintu riba karna bikin rejeki gw gak berkah, uang gw kecampur antara yang halal ama yang haram. Sering banget kita cek cok pendapat soal riba ini, gw nya masi eyelan belom kena batunya aja.

gw mulai nonton2 video ustad Khalid Basalamah yang bikin gw tertohok soal konsep rejeki
bisa nonton linknya disini

akhirnya dengan gaji gw di bulan Januari 2017 gw tutup semua utang gw pelan-pelan gw niatin buat nutup CC, waktu itu gw pake uang bulanan buat lunasin alhasil gw kudu irit sampe akhir bulan, duit ngepas banget buat jajan buat ongkos dan lain lain. Gak disangka gak dinyana Allah baik banget tiba-tiba gw dapet rejeki, malah lebih besar dari besarnya tagihan yang gw bayar kemaren dan bisa gw tabung. Ternyata kalo kita yakin dan iklas ninggalin karena Allah Ta'ala, Allah bakal ganti berkali-kali lipat.

bahkan setelah 7 bulan tanpa CC hidup gw baik-baik aja, gw bisa sisihin uang buat kuliah adek gw, buat keluarga dan bisa nabung juga buat nikah (amin hihi). Allah maha baik, husnuzon itu keren.

Sebenernya gw minta sama Allah soal rejeki bukan cuma doa aja, gw coba ngerayu Allah dengan solat Dhuha 12 rakaat kalo lagi buru2 6 rakaat, solat hajat, solat solat sunah, terus gw juga percaya the more you give the more you get. Jangan takut miskin atau pelit cuma karena memberi, kadang di lowest level ketika kita juga butuh uang tapi jangan lupa buat sedekah juga, itu yang gw pahamin sih.

Semoga mencerahkan ya semoga ada yang abis baca tulisan gw ini terus ada yang langsung nutup CC aminn 😊

Sunday, 1 January 2017

Journey to Become A Graphic Designer


yang paling gw inget dari masa kecil gw adalah gw bercita-cita jadi artsitek karena kerjaannya ya gambar-gambar aja, ketika SD gw ga ngerti kenapa suka banget nonton kartun, entah kartun dari amerika atau dari Jepang, semua gw suka, gw bisa tahan berjam-jam depan TV ga kemana-mana cuma buat nonton kartun, kartun dari subuh sampe malem pun gw apal. Yang gw inget juga dari kecil gw emang suka bikin komik dengan cerita aneh-aneh dan di edarin ke seisi kelas buat dibaca-baca. Yang gw inget juga dulu waktu kecil gw pernah minta ortu buat ikutan les bikin komik secara lebih detail di Shinju Risha, dia komikus indonesia yang sering gw liat karyanya kala itu di Nakayoshi. yang gw inget juga gw suka gambar2 tokoh idola gw, kya Killua (HXH) dan Capt. Tsubasa terus gw kirim2 ke tabloid buat dimuat, dapet hadiah kaos dari Tabloid2 itu aja rasanya senengnyaaa minta ampun.

tapi semua ga berlangsung lama, karena keluarga terutama nyokap gw ga suka kalo gw gambar2 dan kerjaannya bikin komik terus setiap hari, berantem gede banget dan gw jadi males gambar2 di rumah. Gw jadi mutusin gamau gambar lagi, yaudalah gw simpen sendiri aja atau anggep pura-pura lupa gw bisa gambar.

Semakin gede ketika gw SMA dan mau lulus sekolah gw jadi bingung mau kuliah di jurusan apa, waktu itu lagi ngetrend2 nya jurusan komunikasi, tapi gw sadar diri sih gw kan anak IPA, mau masuk komunikasi UI kyanya susah banget (harus banget UI), UI ga diterima gw cari2 Universitas Negri (yang murah) dengan passing grade yang gw rasa gw bisa lolos, pilihan gw jatuh ke Ilmu Politik di Undip sama DKV di UNS, singkat kata akhirnya gw keterima di DKV UNS dan masi ga nyangka juga setelah sekian lama ga gambar, pas test kemampuan gambar gw bisa disejajarkan ama yang uda keren2 gambarnya.

Jadi mahasiswi DKV itu ternyata ga mudah, mungkin gw uda pernah curhat sebelumnya di blog gw suka dukanya gimana, gw bukan mahasiswi rajin, bisa dibilang mahasiswi KUPU-KUPU, kuliah pulang kuliah pulang, bahkan kadang mikir gw ini mau jadi apa dah, jadi anak DKV aja ga DKV banget. Kebanyakan maen, nongkrong, jalan-jalan, makanya IP gw jarang bagus, bahkan gw lulus kuliah dengan IPK dibawah 3. tepatnya 2.95 sih, nyaris banget emang --"

ketika lulus kuliah dan mau kerja, gw mau jadi apa sebenernya, dulu sih gw berencana mau jadi Creative atau PA di TV aja, tapi ternyata jalannya ga gampang. Malah di arahin jalannya sama Allah jadi Graphic Design, gw sumpah agak dodol banget soal ngedesain gitu, kuliah aja ga serius ya kan, tapi kalo kerja kan harus serius mau ga mau jadi belajar terus, pas jadi Creative Graphic Design di TV swasta, gw sampe nangis di 3 bulan pertama rasanya 5 tahun gw kuliah ini gw kemana aja, cuma ya gw butuh uang juga jadi ya gada pilihan lain kan selain pelajarin desain, belajar potosop dan digital imaging, belajar banyak banget deh di TV itu bener2 ga bisa dilupain, kya sekolah ke2, walaupun awalnya gw ini anaknya abal, desainnya juga abal, pelan pelan gw bisa nyamain abang2 senior di TV itu. Gils gils gils ...

Seiring dengan perkembangan jaman, gw juga ga bisa bertahan di Graphic Design terutama di Print Ad terus-terusan, gw sadar diri gw harus berkembang, mulai pelajarin Motion Graphic walaupun belom jago2 banget kelas gw masih kelas Youtube belom kya abang2 di TV atau PH itu hoho tapi alhmadulilah uda bisa ngehasilin uang dari jerih payah gw ini.

Sadar diri juga ada hal lain yang lebih berkembang dan menjanjikan daripada Motion and Graphic Design, yaitu dunia aplikasi tepatnya UI/UX design, mendisain bukan hanya dari dummy di photoshop tapi juga di realisasiin ke aplikasi/web, gw mulai belajar dikit-dikit soal web desain kyak HTML dan CSS, kalo ini kemampuan gw masi jauh dari jago masi 15% kyanya. Sekali lagi terimakasih sama Allah yang udah ngarahin dan ngasih lingkungan yang baik buat gw berkembang.

Menurut gw hidup bukan cuma soal Let It Flow ikutin arah air mengalir, tapi kita juga harus "minta" sama Allah kita maunya apa, punya resolusi apa selama setahun kedepan, 5 tahun kedepan dst, gw yang awalnya mau memupuskan cita2 kecil gw jadi orang seni eh Allah malah tunjukin jalannya buat gw kesini. Gw termasuk beruntung juga, karena kebanyakan temen2 kuliah gw yang anak DKV malah banyak yang banting setir bukan jadi desainer, gw juga maunya gitu tapi gw pikir lagi buat apa gw kuliah 5 tahun tapi kerja gada seni seni nya, paling gak coba 1tahun dulu deh, eh ga nyangka jalannya malah dipermudah sama Allah. 

terimakasih ya Allah atas segala nikmatmu yang tiada tara ini, semoga kedepannya gw bisa belajar lebih baiiiiiik lagi, gak mood moodan huhu :'). After a lot of hard work I feel I’m finally in the right area for me and doing work I enjoy. It’s been a long road getting here and is definitely not over, but it’s been worth it and made it all the more satisfying.