Saturday, 6 August 2016

Instagram Stories Killed Snapchat

inget banget kata-kata Pablo Picaso "good artist copy, great artis steal". 

Belajar dari yang udah-udah kyak Yahoo yang sekarang collapse, dulu tahun 1998 Yahoo nolak mau dibeli Google sebesar $1 million, terus iseng Yahoo mau beli Google seharga $3 billion, Google bilang "kasi kita $5 billion, Yahoo bilang "No". Tahun 2008, Yahoo nolak lagi mau dibeli microsoft $40 billion, 6 taun kemudian yaitu sekarang Yahoo nyerah dan dibeli Verizon $4.6 billion.

apa yang dipelajari dari kisah Yahoo? apalagi kalo bukan kesombongan dan lemahnya inovasi. Perusahaan besar cenderung anggep remeh piyik piyik dibawahnya, Yahoo ngeliat Google, ahhh paling gada apa apanya, kemudia liat Facebook, Yahoo juga masi biasa biasa aja, sama sekali gak ngelakuin inovasi dan tetap gitu gitu aja, menganggap rendah pesaing baru yang masi piyik.

Beda sama Yahoo, liat sekarang Facebook, 5 tahun pertama dari kemunculan dia akuisisi whatsapp dan instagram, 10 tahun; teknologinya udah sampe bikin drone, bikin satelite, bikin VR dll

gamau ngalamin nasib yang serupa, Instagram yang notabene dibawah facebook(-red) pun berinovasi, karena sempet 2015-2016 pengguna instagram mulai menurun dan beralih ke snapchat.

lahirlah di bulan Agustus 2016 ini Instagram Stories dimana feature nya nyontek Snapchat, bahkan CEO nya Instagram sendiri mengakui "gak ada yang salah kan dengan nyontek inovasi?"

sama sama berhubungan dengan storytelling interface yang bakal expired dalam waktu 24 jam, yang ngebedain dengan snapchat adalah, interface snapchat agak ngebingungin, banyak banget orang yang ngeluh "gw ga ngerti make snapchat", walaupun juga uda diajarin, gak heran yang make snapchat cuma generasi2 millenia.

Instagram ambil kesempatan disaat banyak orang yang gak ngerti make snapchat dan banyak juga yg males download dan mulai dari nol, dia benerin interface nya, dia bikin semua toolnya simple dan userfriendly, di Instagram Stories ada fancy drawing yang gak ada di snapchat dan cuma ada sedikit button dan beberapa option buat share photo sama kya versi snapchat pas awal awal.

Instagram lebih unggul lagi karena dia uda punya komunitas dan a network full of active people kita gak perlu add ulang dari awal lagi, mungkin kita uda lama follow orang2 inspiratif dari berbagai belahan dunia, dan sekarang kita bisa peek into their daily lives, That’s a bombshell for Snapchat, which still has no conceivable way to find others unless you somehow know their username.

sekarang kita gak lagi cuma liat poto-poto keren, tapi juga see their real life di Instagram Stories, unfiltered human parts in between.




Friday, 5 August 2016

SKIN AQUA UV MOISTURE GEL (REVIEW)

pertama nyobain Skin Aqua karena dikasih (hibahan beauty blogger gitu), iseng aja sih ambil yang ini soalnya warnanya clean, putih, ada teks jepangnya (norak), ngeliat dari desainnya kyanya oke nih produk.



terus aku cobain nih seabis mandi, pas apply di tangan enak banget teksturnya ya kyak air gitu cepet meresap (water based formula), wanginya ga aneh2, nyaris gada wanginya malah. Terus aku juga coba di muka, apply nya setelah make serum ama day cream, agak aneh sih awalnya soalnya ga biasa pake sunscreen. Nah FYI aja nih, aku juga baru tau sih setelah make day cream itu ternyata penting pake sunscreen, kalo gak ya percuma aja perawatan kita sebelumnya.

Skin Aqua UV Moisture Gel ada SPF nya 30+++ makanya cocok banget buat gw yang sering kena panasnya jakarta, make up jadi ga gampang meleleh, ada Improve Hyaluronic Acid (AcHa) yang ngasi kelembaban dan kelembutan ekstra pada kulit. Harganya 50rb an di watson atau sejenisnya mayan terjangkau di kantong.

begitulah kira-kira review amatir dari blogger yang gak beauty ini :D