Saturday, 23 July 2016

Delete - Delete

Banyak yang nanya "emang kalo uda berhijab harus ya apus poto yang sebelum jilbaban?"

dulu sih gw mikirnya, yaudalah itu kan poto dulu-dulu ga diapus juga gapapa kaliiii, anggep aja kenangan, biar orang liatnya "oh ini ya poto resti yang dulu'

2 tahun berlalu, gw baca baca artikel di instagram, di facebook, di berita online, kalau masih majang poto yang belom ditutup (hijaban) sama aja nambah dosa aurat yang kita pertontonkan buat non muhrim kita, 

dan yang paling parahnya, misal ya namanya takdir gada yang tau gw dipanggil sama Allah dan gw masih ngesave beberapa poto gw yang vulgar, itu sama aja kyak numpuk dosa. oke mungkin sampe situ masih biasa biasa aja nanggepinnya

sampe akhirnya gw ngesearch nama gw sendiri di Google image, ternyata beberapa poto gw yang agak berani malah jadi top searching, mulailah disana gw ngerasa malu dan pengen banget apus poto2, walaupun kesannya memorable tapi biarlah gw yang save aja buat diri sendiri.

siksa neraka lebih pedih

sebenernya ini juga berlaku buat yang udah jilbaban jangan terlalu ekspos juga muka selfie kita yang seductive, okelah majang poto muka di linkedin ini kan juga pengenalan identitas kita

gw ngomong gini bukan berarti gw suciiiii sepenuhnya, gw cuma pengen jadi lebih baik aja, pengen ditunjukkin selalu jalan yang lurus, bukan jalan yang dimurkai dan sesat.

jadi ya akhirnya gw menghapus semua poto2 gw yang gak berjilbab di blog, facebook, instagram, dan beberapa profil picture di media social (ganti jadi jilbaban), ya semoga gada yang kelewat

terakhir semoga kita semua mendapatkan hidayah Allah selalu ya, amin amin ya rabbal alamin

No comments:

Post a Comment