Monday, 13 June 2016

Perjalanan Hijrah

hampir 2 tahun gw berhijrah melaksanakan kewajiban sebagai wanita yang telah akhil balig dengan menutupi aurat ; berhijab.

flashback ke awal October 2014, gw yang emang dari dulu pengen pake hijab masih diliputi keraguan, pake hijab? serously?
"Jangan2 nanti seret rejeki, takut perusahaan-perusahaan gada yang nerima". "Ah nanti kalo ketemu orang takut di rasisin" . "Ah males nanti dianggep cewe baik-baik". "Ibu ibu banget gak sih pake jilbab itu" 
semua pertanyaan pertanyaan itu juga bergumul dengan pertanyaan pertanyaan lain di benak gw, 
"Kalo di panggil sama Allah tiba-tiba lo uda siap?" 
gw mau share dikit, hidayah yang dateng ke gw sebenernya uda banyak banget tapi ekseskusinya masih jauh dari kenyataan, paling ya gw kalo lagi pengen ngemol pake jilbab ya sekali kali aja sih, gak sering.

sampai akhirnya gw mimpi... Biasanya gw mimpi keluarga deket gw meninggal, kya mamah, bapak dan adek. Tapi gatau kenapa di hari itu gw mimpi gw yang meninggal, gw yang ngeliat diri gw sendiri di ngajiin banyak orang, ditutup pakai kain, dimandiin, disolatin. Gw ngeliat semuanya, dan perasaan gw campur aduk!... ini gak kyak mimpi, sumpah gw bener2 ngerasa gw meninggal beneran, gw sebagai arwah gentayangan nangis  ngeliat orang2 nangisin gw. Gw gak nyangka ternyata gw bisa meninggal secepat ini.

disana gw menyesali keputusan gw yang belum bertaubat, yang belum memakai hijab, gw nyesel karena sebelum gw meninggal aurat gw masi dipertontonkan buat orang banyak. Entah kenapa di mimpi gw itu penyesalan terbesar gw adalah HIJAB. Gw harus bersiap-siap setelah orang2 mengubur gw, gw akan bertemu malaikat. Disitu gw ngerasa gak sanggup, gw banyak dosa, gw berdoa ya allah berikan aku kehidupan lagi, aku mau memperbaiki semuanya, aku mau pakai hijab aku gamau menunda-nundanya lagi.

sambil gw memohon-mohon dan berdoa, gw bangun, dan ternyata cuma mimpi, langsung gw nangisss sambil intropeksi diri.

Sambil bengong gw bersiap2 ke kantor, tapi disitu gw masih menundanya, gw belum pakai hijab. Sepanjang hari gw ngerasa maluuu, gw ngerasa orang ngeliat gw kya gw telanjang gak pakai baju, padahal yah gw tertutup ya pake baju juga, tapi gw ngerasa risih kya telanjang, gw mulai gelisah dan kepikiran mimpi semalam.

sesampainya di rumah gw bongkar lemari nyokap gw pisah-pisahin kerudung yang sekiranya bisa gw pake, gw pilah-pilahin juga baju-baju panjangnya. Gw gada persiapan buat berhijab. Tapi kalo gak dimulai sekarang kapan lagi?

besoknya gw masuk kantor dengan perasaan nervous bersama 'tampilan baru', seisi ruangan surprise ngeliat gw berjilbab, karena emang gw gak koar-koar mau jilbaban juga dan orang2 juga ga banyak yg tau niatan gw buat pake jilbab. Terharu, semuanya bilang congratulation :')

ini adalah titik balik gw kembali ke jalan Allah, saatnya menjadi diri sendiri, ada kontrak hidup yang gw ikrarkan saat ruh ini dipindahkan kedalam janin, untuk berjanji selama didunia beribadah pada sang khalik.

kehidupan didunia ini cuma sesaat, kalau ada yang bilang "nikmatin ajalah hidup cuma sekali" iya bener cuma sekali tapi apa yang udah kita lakuin selama hidup sekali itu.

apakah kita sudah hidup sesuai dengan apa yang Allah perintahkan di Al Quran? mengikuti lifestylenya nabi Muhamad SAW?

ask yourself :)

No comments:

Post a Comment