Monday, 24 March 2014

#MERINDUGUNUNG

perkenalan gw dan gunung juga baru setahun, baru seumur jagung deh  pokonya, tapi berani-beraninya gw bilang #MERINDUGUNUNG. In fact, gunung emang nagih ko. Kalo ditanya capek apa gak naik gunung ya capek bangetlah, lo ga cuma bawa badan, tapi juga bawa barang2 hampir lebih dari 12kg to the TOP dengan kemiringan 30-70 derajat, hawa dingin menusuk2 tulang, kabut menutupi hampir selama perjalanan, suara anjing hutan menggonggong, suara2 gaib, medan yang licin, betis mengencang, paha sekeras baja, hujan, bahkan kadang badai, nah loh bisa dipastiin fisik dan mental kudu sehat banget kalo gak ya byarrrr...

Terus bagian mana yang bikin nagih?

Ya bagian itu semua menurut gw menyenangkan,
ketika sedang berjalan kita merunduk melihat bawah (tanah), sesekali melihat awan dan langit serta pepohonan, ah itu sih biasa ya, tapiiiii ketika menoleh ke belakang ... behhh rasanya kyak kita punya masalah dan kita berhasil nyelesaikan satu persatu dan kita melihatnya dalam bentuk yang real, bukan abstract, kita jadi ngerasa bangga sama diri kita sendiri, melihat rumah-rumah dan gedung yang makin mengecil, bentuk bumi yang bulatpun semakin jelas, kita bisa melihat garis cakrawala yang mungkin biasanya hanya bisa kita lihat di televisi atau di internet hehe. Apalagi kalau tracking malem kita bisa melihat lampu2 kota yang kelap-kelip laksana bintang, kita bener2 kecil di alam semesta ini.

Kadang terbersit sih dipikiran ketika sedang hiking "God, capek banget yah, aku gak mau ah naik lagi" tapi booo pas nyampe bawah alias turun gunung, topik pertama yang kita perbincangin "Eh next destination kita apa nih?" selalu gitu, percayalah alam gada habisnya buat di jelajahi. Ngeliat gumpalan awan laksana kapas atau gulali itu nagih, yaaah sunrise, sunset, milkyway dan garis cakrawala memang hanya pemanis sih dalam perjalanan, karena yang lebih utama dari semua itu adalah kebersamaan. Seperti masak-masak di gunung, bikin sop, bikin mendoan, bikin pancake, nyanyi-nyanyi, dreaming, ngobrol ngalor ngidul, itu sih yang paling di kangenin.

Suer

beneran gw kangen saat kyak gitu, saat dimana gada sinyal, gada polusi, gada yang namanya duniawi, semua serba menyatu dengan alam, bakal lebih introspeksi sih ketika di atas, kadang gw juga mau nangis pas diatas, keinget rumah, keinget masalah2 yang belom di selesein, gw jadi ada motivasi gitu ketika gw turun gw kudu selesein semua ini. Hehe

ya gitu aja sih,

#MERINDUGUNUNG

No comments:

Post a Comment