Tuesday, 28 May 2013

menghitung hari

sehari, dua hari, tiga hari, empat hari, lima hari, enam hari, tujuh hari .... 2 minggu, 3 minggu, sebulan, 2 bulan, gak terasa detik mengikis, dan waktu di kota Solo ini makin menipis, sedih, tapi ya gimana lagi.

We'll be miss you guys :')

Wednesday, 15 May 2013

Mampir ke Surganya Bumi di Lawu

pada pendakian gw yang ke-2 ini gw memutuskan untuk mendaki gunung Lawu, gunung yang paling deket sama Solo dan tertinggi se-jawa tengah (3265m dpl) plus paling dingin dan paling mistis se-indonesia. haha

gw berangkat ber-3 sama Dimas dan Handar Jumat lalu jam setengah 9 pagi, gak terlalu banyak persiapan matang, pendakian kali ini bener-bener selow banget apalagi gw cuma bawa daypack :p 

kita mutusin buat mendaki lewat jalur cemoro sewu yang katanya bisa di tempuh cuma 8-9jam dibandingkan jalur cemoro kandang yang katanya bisa sampe 12 jam. Jalur Cemoro Sewu emang rada terjal, naiiiiiik terus, jarang banget nemu landai. mau ke pos 1 suasana berjalan dengan riang dan gembira, ke pos 2 juga lancar nah waktu gw mau menuju ke pos 3 gw mencium bau-bauan yang gw pikir dari taneman busuk gitu, tapi pas gw inget-inget ini ko bau yang sama ama pas di Merapi waktu papasan sama si tante, langsung dah gw nengok ke belakang dan ada permen sugus ternyata di belakang di antara pepohonan -__-" usut punya usut ternyata disana itu kawasan pasar setan. Tapi yaudalah ya selama gw gak ganggu.

Nah track yang menurut gw paling lumayan adalah saat mau ke pos 4, anjriit banget nanjak banget dan kyanya tangganya gak abis-abis. Nah deket pos 4 itu ada batu nisan yang cukup bikin gw merinding. Lanjut jalan dikit sampelah ke pos 5, daerah situ sering dibilang orang-orang Cokro Suryo atau Cokro Srengenge yaitu hamparan rumput luas mirip alun-alun nah daerah sini mulai banyak rumah-rumah pesugihan gitu. Ngetrek dikit ada sumur Jolutondo yaitu goa vertikal yang dalemnya ada sumber air  yang kecil. Beberapa meter ke depan lagi ada sendang, namanya Sendang Derajat nah disini baru deh ketemu mang-mang jualan gorengan dan .... toilet umum, zuper sekali Lawu ini.

Jalan lagi kira-kira 20 menit itu kyak sabana gitu keren banget sumpah buat photosession berasa lagi di tamannya para raja soalnya ada banyak bunga-bunga hutan gitu. Jalan-jalan-dan-jalan sampelah ke warung Mbok Yem, disana ada tempat buat para pendaki tidur, jadi gak usah masang tenda, nyampe sana sekitar jam 3sore gw langsung tidur, mesen mie rebus, malem-malem kebangun pengen pipis terus keluar liat takjub banget sama langit malem itu, cerah maksimal, bening parah, bahkan gw bisa liat galaksi lain, planetarium kalah deh, tapi sayang gw gak bisa nikmatin keindahan itu lama-lama karena cuacanya dingin banget, sejam diluar ga ngapa-ngapain bisa bikin gw hipotermia, akhirnya gw putusin masuk kerumah Mbok Yem lagi, bangun jam setengah 5 terus summit sekitar 15 menit keatas sampelah di puncak Hargo Dumilah, aaaa finally sunrise. indah banget

kebetulan juga pas gw mendaki ini cuaca lagi cerah-cerahnya, pas sunrise aja gw bisa liat di arah timur ada Gunung Wilis, terus Semeru, Arjuno, dan kalo liat ke barat ada Merapi dan Merbabu. Bener-bener subhanallah banget pemandangannya, abis itu gw turun, sarapan dulu di mbok Yem sambil nikmatin sisa-sisa sunrise baru deh jam setengah 8 gw turun, lewat cemoro sewu lagi. Dan subhanallah lagi, awan-awan pada ngegumpel, cuaca cerah maksimal. Sekitar jam 12 kita sampe di basecamp, alhamdulilah turun lebih cepet dan kita sampe dengan selamat sentosa. Abis itu kita cusss makan enak, sop buntut nya Bu Ugi Tawangmangu behhhhh udah deh itu heaven banget.

So far Gunung Lawu keren, jalur pendakiannya juga santay, udah ada tracknya pula, ada tangga gitu, sunrisenya cantik, gw bersyukur banget masih bisa nikmatin keindahan Allah yang satu ini.
















all photo taken by camera digital

Monday, 6 May 2013

Makrab Internal Solo Beatbox

Sabtu kemaren gw sebagai Team Hore dari Komunitas Bergengsi dan Eksis di Kota Solo yaitu Solo Beatbox Community jadilah gw ngikut Makrab Internal ini di Tawangmangu dalam perayaan ulangtahun Solo Beatbox ke 4.

Pas ngikut acara ini, gw bener-bener gatau apa-apa, tiba-tiba ikut aja, jadi gatau rundown acara kayak gimana, ternyata para panitia udah bener-bener nyiapin konsep yang bener-bener mateng jadi acaranya gak garing sama sekali alias seru abisssss.

Sampe Villa kita ....ummmm dugem asik dulu bareng DJ ricecooker - DJ Didit dan DJ Salon - DJ Doby terus kita main game, ada game perkenalan gitu, kita mesti nginget kata-kata yang udah diucapin sama 2 orang sebelum kita kalo salah ya di coret pake bedak haha, terus ada game Hello yang bikin frustasi buat orang-orang latahm cukup banyak orang-orang yang kena coretan bedak berati ya gituu ... banyak yang latah haha.

Terus kita lanjutin sama makan malem yang udah dibawa dari Solo, terus bakar-bakaran jagung, maleman dikit kita cerita-cerita horor di teras belakang villa, abis itu tidur dehhhh, iya tidur :p

Paginya jam 6 kita bangun, jalan-jalan di sekitar area Camping Ground, terus balik villa, makan-makan dulu  abis itu lanjut game outdoor yang berisikan rumput-rumput dan lumpur, kocak abis ini game. Ada game mindahin tabung apa gitu dari satu bahu ke bahu lain, mindahin karet pake stik korek api tapi via bibir, ama mindahin sarung dari satu bahu ke bahu lainnya. cukup banget bikin gw gosong. yak hemmm tapi bener-bener seru banget game ini haha

final, kita mandi terus sarapan gitu-gitu dulu, dugem lagi, lanjut main game (lagi), ada namanya game "jika-maka", sama Hello lagi. Jam 11 kita udah siap cabs, packing sama bebersih villa dulu tapinya, dan berhubung nunggu mang-mang vila nya lama jadilah kita poto-poto dulu di luar, baru balik sekitaran jam 3 ke Solo. Gak lupa mampir ke pasar tawangmangu buat beli pisang molen pastinya hihi.

Duh seneng banget pokonya sama makrab ini, surprise juga kalo acara asik banget. 1.5 tahun lalu gw baru kenal komunitas Solo Beatbox ini, tapi kehadiran mereka udah bisa dibilang deket layaknya keluarga, mereka sangat humble sekali, bakal kangen banget sama mereka-mereka ini suatu saat aaaaa mumumumumu :3

Yes we are family, we are Solo Beatbox

















Friday, 3 May 2013

Experiments With Toycam



Toycam atau kamera mainan, atau kamera plastik ya berati kamera cuma buat maenan atau iseng-iseng belaka, tapi hasilnya sama sekali gak bisa dibilang iseng, karena hasil dari kamera ini bisa jadi super vintage. 

Ada kebanggaan tersendiri ketika kita bisa memotret dengan kamera seadanya tapi bisa menghasilkan hasil yang gak biasa. Dengan kamera ini kita juga bisa ngehasilin warna-warni unik, dan oleh karena itu gw juga terhanyut buat nyoba kamera ini.

ini dia beberapa jepretan iseng gw, soal hasil mungkin masih payah, namanya juga pemula :p

Selamat menikmati karya gw ya :D

Nusa Dua Beach




Water Blow




kyanya sih ini sunrise di Sanur


random pict, i don't know how could be like this
Bruno lagi Sunbathing di kosan


semangat pak'e


Maguwo Station
Pirates Ship