Tuesday, 30 April 2013

Me Without You by Lisa Swerling


Me without you is like...
Sky without blue 
Hair without do 
Ghost without boo 
Kung without fu 
Peak without view 
Biker without tattoo 
Cow without moo 
Dove without coo 
Eskimo without igloo 
Party without yahoo 
Clock without cuckoo 
Harry without you-know-who 
Fisherman without canoe 
Kanga without Roo 
Foot without shoe 
Picnic without loo 
Rainbow without hue 
Shoobee without doo 
How without do-you-do? 
Rebel without a clue 
Mowgli without Baloo 
Cock without a doodle-do 
Panda without bamboo 
Show without queue 
Sneeze without atchoo 
Yacht without crew 
Potty without poo 
A picture that's skew
A knot I can't undo 
Me without you? 
What would I do? 
Phew!

Merapi Summit Attack



Tanggal 26 April 2013 kemaren gw sama anak-anak Backpacker Solo dan Semarang mendaki gunung paling aktif, ganas dan memiliki daya rusak tinggi di dunia, yaitu Gunung Merapi (2968 m.dpl). 

Untuk mencapai puncak Gunung Merapi kita bisa ngelewatin dua jalur utama yaitu lewat Kinoharjo/Kaliurang atau leat Selo/Boyolali (tapi katanya yang lewat Kaliurang udah ditutup). Jalur Selo itu yang sering dipakai pendaki karena jalur ini lebih pendek dan aman.

Gw bener-bener excited banget dalam pendakian ini, karena ini yang pertama buat gw naik gunung, dulu pernah sih pas SMA ke Mandalawangi, tapi ya itu udah lama lah ya dan gak sampe puncaknya Pangrango. Dan pada kesempatan kali ini gw bersama mas-mas dan mbak-mbak pro dari Solo - Semarang gw berusaha naklukin Gunung Merapi ini.

Waktu sampe di desa Selo kita leha-leha dulu di Basecamp Pendakian Gunung Merapi terus jalan kaki di aspal yang nanjak dan baru gitu doang aja gw udah mau nyerah, capek gila booo gw udah ngos-ngosan aja, berhenti sebentar dan memulai perjalanan yang nanjak itu ngelewatin ladang penduduk desa dulu awalnya, baru sampe situ aja gw berhenti dan nengok ke belakang, gw takjub sama apa yang udah gw lakuin, ngeliat lampu-lampu kota dan rumah penduduk desa yang mengecil, sungguh gw bener-bener gak nyangka bisa mendaki gunung. Sambil diiringi terangnya rembulan yang bersinar dengan sangat amat teramat indah, kita lanjutin perjalanan.

Pada pendakian ini gw bener-bener dibantu Arini, Nyunyu, Rudi, Bebek, Aryo mereka bener-bener baik dan perhatian banget sama kondisi gw setiap saat, mereka juga selalu semangatin gw kalo gw ini bisa. Karena jantung gw masih jetlag, jadi napas gw gak teratur sama sekali, sampe akhirnya badan gw mulai panas dan gw mulai bisa ngontrol diri gw.

Setelah 4jam (start jam 7 sampe jam 11) kita pasang tenda di lumutan sebelum pasar bubrah, 4 tenda terpasang dan kita masak-masak buat angetin badan terus tidur deh. Bangun-bangun jam setengah 7 dan itu udah pasti gak liat sunrise, poto-poto rada lama terus kita muncak deh sekitar jam 8-an.

Dan oh em jiii, tau sendiri Merapi itu tracknya pasir+batu+kerikil, jadi rada susah buat pemula kyak gw ini, gw mesti jalan sampe ngerangkak buat kemiringan sampe 80 derajat itu, berasa kyak lagi panjat tebing. Tapi ya Subhanallah banget pas udah sampe puncak, kita bisa liat negri diatas awan bahkan kita bisa menyentuhnya. Subhanallah.

Dari puncak juga kita bisa liat gunung Merbabu (pasti), gunung Sindoro Sumbing terus apalagi gitu gw lupa haha ... (bukan lupa tapi gatau). Bener-bener pemandangan yang gak bisa gw lupain seumur hidup gw.

Sampailah gw ke bagian paling sulit, yaitu turun gunung. Pas turun dari puncak gw berasa main perosotan di pasir ampe celana gw robek, terus engkel gw sempet kumat dan gak bisa berdiri, jatoh-jatoh mulu dan akhirnya di gendong Nyunyu, baik bener dia :')

Bener-bener pengalaman yang gak bisa gw lupain, speechless bangetttt. Semoga ini bisa jadi awal gw untuk bisa naik gunung dan jalan-jalan (pake kaki) jauh. 

Ada 3 perkara atau rule ketika pendakian atau ketika lo ada di alam bebas:
Leave nothing but trace..
Kill nothing but time..
take nothing but picture..

Salam Daki ! Mari jelajahi negri kita yang indah ini :)





yang ini syarif, dia berhasil dapet poto bersama awan0awan, sedangkan gw gak :(
Rezha Bebek dengan kemiringan merapi