Tuesday, 5 February 2013

Hey, Life !

gak ada yang namanya kebetulan, selalu ada benang-benang merah atau tangan-tangan halus yang membawa kita menuju sesuatu, entah itu hal yang baik atau buruk.

malam ini kaki gw dilangkahkan buat makan malem di wedangan mas kenyung samping RS.Moewardi, udah 6 bulan lebih kyaknya gw dan Eci gak kesini. Dan terjadilah obrolan spektakuler bersama sang punya wedangan, yaitu mas Kenyung, awalnya gw pikir dia ini umurnya sekitar 30-35'an tapi ternyata gak dong, dia seumuran nyokap, nyokap umurnya 42 lah dia umurnya 40th, dan dia juga (makin ga nyangka) udah punya anak yang udah kuliah di Surabaya sana.

ngobrol sama mas kenyung kya lagi ngobrol sama psikolog, dia pinter ngebaca orang dan situasi. Dia tau kalo gw ini punya traumatic yang menyebabkan gw 'alergi' sama sebuah topik, padahal gw gak sadar loh kalo gw sampe segitunya, gw menganggap hal ini biasa aja, sampe akhirnya malah jadi serius dan berujung pada pembangkitan kenangan menyakitkan gw sekitar 17th lalu.

oke terlepas dari hal itu, mas kenyung it's so so wise, dia ngajarin kita tentang apa itu sabar, sabar bukan menyerah, bukan pasrah, bukan "yah yaudahlahhh ..." tapi sabar itu adalah menunggu, menunggu sambil melakukan sesuatu, istilah kasarnya kyak hemmmh .... sadar ga kalo kalo sebenernya kita itu lagi menunggu? menunggu giliran di panggil tuhan contohnya? ya kya gitu, apakah kesabaran itu kita hanya berdiam diri? gak kan? pasti selama penantian itu kita bakal berusaha menjadi yang terbaik untuk mendapatkan tempat yang layak disisi-Nya. Filosofi inilah yang harusnya diterapin dalam kehidupan sehari-hari, maka akan timbul perasaan ikhlas, ikhlas dari dalam hati, bukan cuma di bibir aja.

dan gw juga suka filosofi sapu yang dia utarakan itu "gw ini kyak sapu, kotor, tapi gw bisa membersihkan sesuatu yang kotor sehingga menjadikan tempat itu bersih" jadi ibaratnya biar gw hina, biar gw jelek di mata orang-orang tapi gw ini punya hati, hati yang bisa bikin lo berubah dan menjadi pribadi yang indah"

dan men, dia tau pengalaman hidup gw ini keras banget, dan itu bisa ngejadiin gw lebih tua dari umur gw sekarang. semua karena apa? ya karena kesalahan-kesalahan itu, andai lo bisa ngulang waktu lo mau apa? perbaiki kesalahan? bukan .... bukan itu, yang bener adalah kalo lo bisa ngulang waktu, lo lakuin kesalahan-kesalahan itu lebih awal, jadi ngejadiin lo lebih wise dari umur lo sekarang. Oke gw nyoba ngerefleksikannya dalam hidup gw, di semester 3 kuliah gw cuti, itu lagi masa unyu-unyunya loh sama temen-temen, tapi gw cuti, karena suatu hal, masalah intern, dan gw bersyukur gitu pas kesini-sini dulu gw pernah cuti, selama 6 bulan itu gw ngelakuin banyak hal yang gak dilakuin orang lain, oleh orang-orang di usia gw, kadang sempet ngerasa gak adil, tapi impact nya men, berguna banget buat masa depan gw ini.

yak gw harus berterima kasih banget sama Allah, zat penguasa alam semesta ini. Gatau kenapa gw selalu di pertemuin sama orang-orang hebat. Semua mengalir aja gitu, dan selalu ngejadiin gw makin hebat dari hari ke hari.

sama kyak teori Einsten yang tentang pengalaman dan teori relativitasnya:

"Jika hidup ini seumpama rel kereta api dalam eksperimen relatvitas einsten, maka pengalaman demi pengalaman yang menggempur kita dari waktu ke waktu adalah cahaya yang melesat-lesat di dalam gerbong di atas rel itu. Relatvitas'nya berupa seberapa banyak kita dapat mengambil pelajaran dari pengalaman yang melesat-lesat itu. Analogi eksprimen itu tak lain, karena kecepatan cahaya yang bersifat sama dan absolut, dan waktu relativ tergantung kecepatan gerbong-ini pendapat Einsten-maka sejauh mana, dan secepat apa pengalaman yg sama tadi memberi pelajaran pada seseorang, hasilnya akan berbeda, relativ satu sama lain.
Banyak orang yang panjang pengalamannya tapi tak kunjung blajar, namun tak jarang pengalaman pendek mencerahkan sepanjang hidup"

No comments:

Post a Comment