Saturday, 1 October 2011

Solo Last Friday Night Ride

Solo Last Friday asalnya dari Jogja yaitu Jogja Last Friday, tapi juga diadaptasi dari Jakarta Bike to Work atau Jakarta Ride Weekend yang biasanya diadain tiap weekend. Kalo Last Friday cuma di Jumat akhir bulan.

disini semua komunitas sepeda lebur jadi satu ada ontel, MTB, Fixie, Seli (sepeda lipat) atau sepeda-sepeda modifan lainnya. Gada HTM atau daftar-daftaran, yang mau ikut, ikut aja, asal syaratnya satu, bawa sepeda. entah tu sepeda punya sendiri ato minjem, yang penting judulnya 'bawa sepeda', sepeda kayuh loh bukan sepeda motor errr


Media promosi dari Solo Last Friday ini sangatlah efektif, Twitter, Facebook, Mulut ke mulut, serta poster poster. Dengan itu semua bisa mengumpulkan masyarakat Solo yang punya sepeda untuk berkumpul. 

biasanya Solo Last Friday berlangsung tiap sore, tapi buat akhir bulan September ini berlangsung malam hari. Semua anak sepeda ngumpul dulu di depan Taman Air Manahan, setelah semua dirasa udah kumpul baru deh kita jalan, mulai mengitari jalan besar di Solo kayak Slamet Riyadi, Balaikota dan berakhir di Ngarsopuro. yeah menyenangkan banget bisa kumpul sama anak sepeda, walaupun sebenernya gue bukan anak sepeda tapi gue seneng banget bisa ikutan acara ini hihi

tujuan utama gue ikutan acara ini apalagi kalo bukan CUCI MATA haha, gile penyegaran banget !!! dan rasanya keliling Solo pake sepeda ituuuu wah ga bisa diungkapkan dengan kata-kata, rasanya tuh kayak... lo muji-muji gajah yang lagi belajar jadi pelayan masakan Padang, terus ditraktir makanan hanamasa. SENENG BANGETT !!!

ya pokonya gitu deh seneng banget gue kemaren sepedaan, ada yang bilang "ayo kita banjiri Solo dengan sepeda !" setuju banget, sepedaan itu gak capek ko, ada yang bilang bikin betis gedelah, tapi gak juga, sepeda santai brooo, selauw aje kayak di pulau, dijamin ga bikin betis gede.

Gowes tuh nagih, BENER BANGET, bikin candu, BENER BANGET !
sampe cowo gue rela ngabisin duitnya cuma buat pacar kedua nya itu, dia rela terseok-seok buat makan bulanan hanya demi sepeda. Bahkan dia bilang, "aku mau bikin sepeda lagi yank!" what the??? zzzzzzzzzz

oia, bersepeda itu berasa jadi Raja di Jalan, motor mobil gada yang berani sama kita, kalo kita lewat mau ga mau mereka mesti ngalah dong. Udah gitu lampu merah buat pengendara sepeda adalah lampu hijau haha :D betapa spesialnya kita yuhuu

harapan gue buat kota Solo dalam sepeda-menyepeda ini adalah coba fasilitasi tempat2 umum dengan parkiran sepeda, karena sebenernya di Solo yang sepedaan banyak banget kalo liat mereka lagi istirahat gitu mereka parkir sepeda dengan sembarang, kasian sepedanya, kasian juga kita yang liat kayaknya gak rapih. Coba deh fasilitasi tempat umum dengan parkiran sepeda yang layak, Jakarta dan Tangerang udah ngelakuinnya, bahkan mereka bikin jalur khusus pengendara sepeda. Untuk Solo yang lebih baik, BRAVO :)

1 comment:

  1. keren bgt... BTW [Bike to Work] fotonya keren2, tpi klo krja d bngunan jrak 30 kilo plangnya teler klo naik spda :)
    jgn lupa mampir ke eMingko Blog

    ReplyDelete