Wednesday, 28 June 2017

Konsep Menjemput Rejeki (1) Jauhin Riba

 
Tahun 2017 sebenernya adalah turning point gw, kita banyak denger soal riba, sedekah, zakat, infaq dll (insyallah gw bakal bahas satu-satu diblog gw) tapi seberapa jauh kah kita memahami dan meneladaninya?

Gw mau share pengalaman gw tentang riba. Apalagi kalo bukan soal kartu kredit, awal gw kenal CC karena beberapa temen gw pake dan gw juga sempet dipinjemin sama ex gw terus gw apply atas nama gw sendiri dan gw ngerasa nyaman yah punya CC jadi kya ada pegangan ada serepnya aja gitu kalo kenapa2 "tenang ada CC" mau ini mau itu ah tenang ada CC bisa beli dulu ntar bayar gajian, kan gada yg tau promonya sampe kapan kali aja besok barang ilang, bisa dibeli pake CC ini.

Tahun 2015-2016 gw bener-bener nikmatin sekaliagus kesiksa, tagihan gw sebenernya ga gede-gede banget tapi kok ya sayang juga ya abis gajian kya nutup lubang abis itu gw gali lubangnya lagi. Terus berulang seperti itu.

Awal 2016 gw sempet berdoa sama Allah pengen ngelunasin semua utang CC gw yang gw pikirin adalah ngelunasin aja tanpa nutup, Allah kabulin tuh doa gw, gw ikut acara di Jak FM kalo ada yang tau soal "Pay Your Bill" iyah gw ikut acara itu, gw kasi tau total tagihan CC gw, dan alasan kenapa harus gw yang dibayarin tagihannya. Alahamdulilah banget gw jadi salah satu orang yang kepilih, CC gw dilunasin. Tapi apa? gw belum sempet kepikiran nutup CC, dan gw masa bodoh soal penggunaan CC, bunga dan riba di dalamnya.

Allah udah kasi jalan yang baik banget buat gw, tapi gw ga sadar, gw masih ntar ntar aja, alasan kenapa gw masi bertahan megang CC adalah karena gw bisa manfaatin Cash Advance buat biayain kuliah adek gw jadi gw takut tiba-tiba gada uang dan ga bisa bayar uang semesteran. Iyah sampe segitunya gw takut kehilangan rejeki.

gatau kenapa yah berbulan bulan setelah CC gw lunas, gw malah makin banyak tagihannya dan makin susah buat gw ngelunasinnya. Sebenernya si Mas uda ngasi tau buat gw tutup CC tutup pintu riba karna bikin rejeki gw gak berkah, uang gw kecampur antara yang halal ama yang haram. Sering banget kita cek cok pendapat soal riba ini, gw nya masi eyelan belom kena batunya aja.

gw mulai nonton2 video ustad Khalid Basalamah yang bikin gw tertohok soal konsep rejeki
bisa nonton linknya disini

akhirnya dengan gaji gw di bulan Januari 2017 gw tutup semua utang gw pelan-pelan gw niatin buat nutup CC, waktu itu gw pake uang bulanan buat lunasin alhasil gw kudu irit sampe akhir bulan, duit ngepas banget buat jajan buat ongkos dan lain lain. Gak disangka gak dinyana Allah baik banget tiba-tiba gw dapet rejeki, malah lebih besar dari besarnya tagihan yang gw bayar kemaren dan bisa gw tabung. Ternyata kalo kita yakin dan iklas ninggalin karena Allah Ta'ala, Allah bakal ganti berkali-kali lipat.

bahkan setelah 7 bulan tanpa CC hidup gw baik-baik aja, gw bisa sisihin uang buat kuliah adek gw, buat keluarga dan bisa nabung juga buat nikah (amin hihi). Allah maha baik, husnuzon itu keren.

Sebenernya gw minta sama Allah soal rejeki bukan cuma doa aja, gw coba ngerayu Allah dengan solat Dhuha 12 rakaat kalo lagi buru2 6 rakaat, solat hajat, solat solat sunah, terus gw juga percaya the more you give the more you get. Jangan takut miskin atau pelit cuma karena memberi, kadang di lowest level ketika kita juga butuh uang tapi jangan lupa buat sedekah juga, itu yang gw pahamin sih.

Semoga mencerahkan ya semoga ada yang abis baca tulisan gw ini terus ada yang langsung nutup CC aminn 😊

Sunday, 1 January 2017

Journey to Become A Graphic Designer


yang paling gw inget dari masa kecil gw adalah gw bercita-cita jadi artsitek karena kerjaannya ya gambar-gambar aja, ketika SD gw ga ngerti kenapa suka banget nonton kartun, entah kartun dari amerika atau dari Jepang, semua gw suka, gw bisa tahan berjam-jam depan TV ga kemana-mana cuma buat nonton kartun, kartun dari subuh sampe malem pun gw apal. Yang gw inget juga dari kecil gw emang suka bikin komik dengan cerita aneh-aneh dan di edarin ke seisi kelas buat dibaca-baca. Yang gw inget juga dulu waktu kecil gw pernah minta ortu buat ikutan les bikin komik secara lebih detail di Shinju Risha, dia komikus indonesia yang sering gw liat karyanya kala itu di Nakayoshi. yang gw inget juga gw suka gambar2 tokoh idola gw, kya Killua (HXH) dan Capt. Tsubasa terus gw kirim2 ke tabloid buat dimuat, dapet hadiah kaos dari Tabloid2 itu aja rasanya senengnyaaa minta ampun.

tapi semua ga berlangsung lama, karena keluarga terutama nyokap gw ga suka kalo gw gambar2 dan kerjaannya bikin komik terus setiap hari, berantem gede banget dan gw jadi males gambar2 di rumah. Gw jadi mutusin gamau gambar lagi, yaudalah gw simpen sendiri aja atau anggep pura-pura lupa gw bisa gambar.

Semakin gede ketika gw SMA dan mau lulus sekolah gw jadi bingung mau kuliah di jurusan apa, waktu itu lagi ngetrend2 nya jurusan komunikasi, tapi gw sadar diri sih gw kan anak IPA, mau masuk komunikasi UI kyanya susah banget (harus banget UI), UI ga diterima gw cari2 Universitas Negri (yang murah) dengan passing grade yang gw rasa gw bisa lolos, pilihan gw jatuh ke Ilmu Politik di Undip sama DKV di UNS, singkat kata akhirnya gw keterima di DKV UNS dan masi ga nyangka juga setelah sekian lama ga gambar, pas test kemampuan gambar gw bisa disejajarkan ama yang uda keren2 gambarnya.

Jadi mahasiswi DKV itu ternyata ga mudah, mungkin gw uda pernah curhat sebelumnya di blog gw suka dukanya gimana, gw bukan mahasiswi rajin, bisa dibilang mahasiswi KUPU-KUPU, kuliah pulang kuliah pulang, bahkan kadang mikir gw ini mau jadi apa dah, jadi anak DKV aja ga DKV banget. Kebanyakan maen, nongkrong, jalan-jalan, makanya IP gw jarang bagus, bahkan gw lulus kuliah dengan IPK dibawah 3. tepatnya 2.95 sih, nyaris banget emang --"

ketika lulus kuliah dan mau kerja, gw mau jadi apa sebenernya, dulu sih gw berencana mau jadi Creative atau PA di TV aja, tapi ternyata jalannya ga gampang. Malah di arahin jalannya sama Allah jadi Graphic Design, gw sumpah agak dodol banget soal ngedesain gitu, kuliah aja ga serius ya kan, tapi kalo kerja kan harus serius mau ga mau jadi belajar terus, pas jadi Creative Graphic Design di TV swasta, gw sampe nangis di 3 bulan pertama rasanya 5 tahun gw kuliah ini gw kemana aja, cuma ya gw butuh uang juga jadi ya gada pilihan lain kan selain pelajarin desain, belajar potosop dan digital imaging, belajar banyak banget deh di TV itu bener2 ga bisa dilupain, kya sekolah ke2, walaupun awalnya gw ini anaknya abal, desainnya juga abal, pelan pelan gw bisa nyamain abang2 senior di TV itu. Gils gils gils ...

Seiring dengan perkembangan jaman, gw juga ga bisa bertahan di Graphic Design terutama di Print Ad terus-terusan, gw sadar diri gw harus berkembang, mulai pelajarin Motion Graphic walaupun belom jago2 banget kelas gw masih kelas Youtube belom kya abang2 di TV atau PH itu hoho tapi alhmadulilah uda bisa ngehasilin uang dari jerih payah gw ini.

Sadar diri juga ada hal lain yang lebih berkembang dan menjanjikan daripada Motion and Graphic Design, yaitu dunia aplikasi tepatnya UI/UX design, mendisain bukan hanya dari dummy di photoshop tapi juga di realisasiin ke aplikasi/web, gw mulai belajar dikit-dikit soal web desain kyak HTML dan CSS, kalo ini kemampuan gw masi jauh dari jago masi 15% kyanya. Sekali lagi terimakasih sama Allah yang udah ngarahin dan ngasih lingkungan yang baik buat gw berkembang.

Menurut gw hidup bukan cuma soal Let It Flow ikutin arah air mengalir, tapi kita juga harus "minta" sama Allah kita maunya apa, punya resolusi apa selama setahun kedepan, 5 tahun kedepan dst, gw yang awalnya mau memupuskan cita2 kecil gw jadi orang seni eh Allah malah tunjukin jalannya buat gw kesini. Gw termasuk beruntung juga, karena kebanyakan temen2 kuliah gw yang anak DKV malah banyak yang banting setir bukan jadi desainer, gw juga maunya gitu tapi gw pikir lagi buat apa gw kuliah 5 tahun tapi kerja gada seni seni nya, paling gak coba 1tahun dulu deh, eh ga nyangka jalannya malah dipermudah sama Allah. 

terimakasih ya Allah atas segala nikmatmu yang tiada tara ini, semoga kedepannya gw bisa belajar lebih baiiiiiik lagi, gak mood moodan huhu :'). After a lot of hard work I feel I’m finally in the right area for me and doing work I enjoy. It’s been a long road getting here and is definitely not over, but it’s been worth it and made it all the more satisfying.

Tuesday, 1 November 2016

Turning 26

i turned 26 last month (october), perhaps 26 is a little less monumental than 25, tapi gw sangat bersyukur sekali atas perjalanan gw di umur 25 menuju 26 ini.

banyak hal yang gw pengen capai kyak mau lanjut S2 diluar, mau keliling Indonesia lah, seven summit lah, tapi Allah gugurin rencana itu atau lebih tepatnya Allah ganti sama hal lain yang lebih baik.

resign dari pekerjaan lama, memulai kehidupan baru dengan kerasnya Jakarta dengan gak nge-Kos alias PP Tangerang - Jakarta naik commuterline. Mungkin buat orang yang belom ngerasain sepele kali yah... tapi naik kereta pulang pergi setiap hari sarat makna buat gw, jadi berfilosofis sendiri (efek kebanyakan bengong di kereta).

kalo boleh ngutip dari kata2 Ika Natasha, semua orang di Jakarta berada in the state of trying, trying to get home, trying to get to work, trying to get money, trying to find a better sale, trying to stay, trying to leave, trying to work things out, makanya jadi kyak labyrinth of discontent, dan semua orang termasuk gw berusaha keluar dari labirin itu. The funny thing is, ketika kita hampir sampai nemuin pintu keluar labirin tapi malah ketemu hambatan lagi, pulling us back into the labyrinth, kita justru seneng karena gak perlu tiba di titik nyaman. It's the hustle and bustle of this city that we live for. Comfort zone is boring? right

Jakarta sunset view from Cityloft Sudirman

Alhamdulilah juga Allah uda ngejabah sebagian dari doa doa gw, tinggal gw nya yang harus bisa pertahanin atau makin memantapkan diri jadi manusia yang lebih baik dan bermanfaat untuk sesama. 

Wednesday, 12 October 2016

Explore Pahawang Island (Part 2)

As my promise setelah 2 bulan berlalu, ngumpulin mood dan waktu buat ngedit video Pahawang. akhirnya jadi juga ini huft



Hari terakhir di Pahawang lanjut snorkling lagi, jujur gw lupa nama spotnya apa, tapi yang jelas bukan di Penangkaran Nemo.


yang paling menarik dan yang paling gw suka dari bagian snorkel di hari terahir ini adalah gw berani lepas Life Vest dan berenang indah di lautan lepas, men seriusss men ternyata ga tenggalam beneran ngambang, snorkel dari atas pun lebih asik jadi tinggal kecipak kecipuk kaki aja. Tinggal pas mau nyelam (free dive) gitu masi belom bisa banget waktunya kurang buat gw (bilang aja pengen jalan jalan lagi)



Kelar snorkel melipir ke Kelagian Kecil lagi buat makan siang, santai santai manja sebelum akhirnya kita balik ke Ketapang Port buat bilas diri dan siap2 pulang menuju Bakahuni - Merak - Jakarta.



Friday, 9 September 2016

Explore Pahawang Island (Part I)


Buat kalian yang suka menikmati birunya laut beserta gugusan pulau pulau yang membentang, kalian ga bakal nyesel buat ngunjungi Pulau Pahawang di Provinsi Lampung ini.

sekarang udah banyak yah yang namanya open trip gitu di internet, jangan gampang negative thinking bilang mereka penipu, coba kroscek dulu tiap travel-nya terpercaya atau gak, liat komen-komennya, liat pengalaman orang-orang juga yang pernah ngetrip disana gimana, sesuaikan dengan budged baru deh kalian bisa nyocokin tanggal open trip yang mereka sediain. Misal kalian
 pengen jalan tapi cuma berdua aja, plus gatau akomodasi disana gimana aja, kalian cocok banget deh ikut open trip, seru banget bisa nambah2 temen. Kalo gw kemaren bareng sama temen2 berdelapan orang, ngikut Fun Trips Tour , oia kalian gausa kawatir sih sebenernya open trip itu sistemnya sama satu ama yang lain, misal kalian ikut open trip dari web A terus kuotanya ga mencukupi kalian bakal gabung juga sama travel travel dari web B, C, D ..., tenang gpp kok malah seru kan jadi nambah temen banyak :D

gw sama temen-temen start jam 7 malem dari Jakarta tepatnya naik dari terminal bayangan di Kebon Jeruk, Jakarta Barat. Enaknya naik dari sini kita jadi punya banyak pilihan bus ga terbatas sama yang dari kampung rambutan aja, ada yang dari periuk ada yang dari bandung dll terlebih banyak tempat kosongnya. Saran gw pilihlah bus yang langsung ke Merak yang tempat duduknya 2-2, bukan 2-3, (biasanya bus antar provinsi nih yang 2-3), karena apa? karena kalo bus provinsi kebanyakan mampir-mampir, ke Bitung nyari penumpang, ke Balaraja nyari penumpang, ke Serang nyari penumpang bisa dipastiin kalian nyampe Merak bisa 6jam sendiri, normalnya 3jam harusnya kalo ga macet.


Sampe di Pelabuhan Merak sekitar jam 10, ngopi-ngopi cantik di pinggir pantai sambil main Werewolf sembari menunggu si akang tour guide yang bakal dateng jam 2an buat nyebrangin kita ke Bakahuni.



merak
Bakahuni pukul 5 pagi, kita subuhan dulu baru cuss naik mobil sewaan mengantar kita ke Ketapang Port kira kira lama perjalanan 2-3jam, btw jangan kaget sama supir disini, mereka memiliki jiwa pembalap pengen jadi nomor 1 haha makanya ngebut banget mamennn. Kalo lagi ngebut gitu kalian boleh kok bilang sama sopirnya buat nyetir lebih hati-hati, nyawa taruhannya men.

Sampe di Ketapang sekitar jam /7 kita sarapan dulu di salah satu rumah warga yang udah koordinasi ama travelnya, makan nasi telor ama gorengan tempe uda berasa enaknya to the max, laper gilak perjalanan jauh belum makan hiks :(, pelajaran buat kalian juga jangan lupa bawa bekel biar ga kelaperan kya gw. Selesai sarapan kita ganti baju buat snorkling di Kelagian Kecil.



ketapang port
Btw kebanyakan travel agent yang ke Pahawang harga open tripnya itu belum termasuk sama google dan kaki katak, jadi kalian harus ngeluarin budged lagi, harga fullsetnya (kaki katak+google) buat 2 hari kira-kira 60rb.


view kelagian lunik
briefing dan doa sebelum memulai snorkeling
:p
on the way ke spot snorkeling

Snorkel di Cuku Bedil dari jam 9 sampe jam 12 siang, kita langsung dibawa ke penginapan kita di Pahawang Besar buat bersih bersih dan makan siang juga. Di pulau Pahawang Besar ini cuma ada 5dusun, nah kita kedapetan didusun yang jauh dari keramaian rumahnya aja masi jarang-jarang, belakang kanan kiri masi hutan so pasti ada suara monyet monyet saut sautan, tapi no worry mereka ga ganggu banget.


hay pahawang besar
abis makan siang, mandi dan beberes, kita melipir ke pantai disamping penginapan, hawanya tenang enak buat bengong :p


kelar snorkel sekitar jam 5an kita digiring ke Pahawang Kecil buat berburu sunset dan main air cantik, bisa naik banana boat atau donat, viewnya oke banget buat liat sunset, gw menyebutnya golden sunset. Check my video here:


lelah banget kan yah seharian itu, baru nyampe uda suru ganti baju terus snorkel jalan sana jalan sini, nyampe ke penginapan kita bersih bersih terus persiapan buat barbequan di pinggir pantai. Makan ikan, seruput kelapa hijau, ditemani desir ombak dan bunyi jangkrik krik krik~





sedikit info soal Pulau Pahawang yang awalnya dihuni oleh nelayan yang singgah sementara di pulau pulau lalu mulai pewe sama pulau pulau yang dihuni ini, dan mereka memutuskan untuk stay lebih lama dan membangun rumah serta berkeluarga disini. Rata-rata nelayan yang datang dari Serang atau Cilegon jadi jangan heran kalo mereka bisa basa sunda, sunda kasar tapi yah hehe... soal fasilitas di pulau ini uda mulai ada sekolah walaupun baru SD sampe SMP aja, nah soal listrik nih yang paling dicemasi sama turis domestik ala ala macem kita, disini listrik baru nyala jam 5 sore sampe jam 6 pagi, itupun pake solar atau generator gitu mereka ngidupinnya. kalo soal sinyal, telkomsel masih masuklah ya walaupun buat online jaringannya ga terlalu kenceng, IM3 jangan ditanya, No Service T.T

saran gw mah pasrah ajalah ya kalo gada sinyalpun, kalian kan emang seharusnya nikmati pemandangan disini, enjoy ur day, enjoy ur connection with you, nature and new friend :D

lanjut ke Explore Pahawang Island (Part 2) next ...

photos taken by Febrian & FIkri

Saturday, 6 August 2016

Instagram Stories Killed Snapchat

inget banget kata-kata Pablo Picaso "good artist copy, great artis steal". 

Belajar dari yang udah-udah kyak Yahoo yang sekarang collapse, dulu tahun 1998 Yahoo nolak mau dibeli Google sebesar $1 million, terus iseng Yahoo mau beli Google seharga $3 billion, Google bilang "kasi kita $5 billion, Yahoo bilang "No". Tahun 2008, Yahoo nolak lagi mau dibeli microsoft $40 billion, 6 taun kemudian yaitu sekarang Yahoo nyerah dan dibeli Verizon $4.6 billion.

apa yang dipelajari dari kisah Yahoo? apalagi kalo bukan kesombongan dan lemahnya inovasi. Perusahaan besar cenderung anggep remeh piyik piyik dibawahnya, Yahoo ngeliat Google, ahhh paling gada apa apanya, kemudia liat Facebook, Yahoo juga masi biasa biasa aja, sama sekali gak ngelakuin inovasi dan tetap gitu gitu aja, menganggap rendah pesaing baru yang masi piyik.

Beda sama Yahoo, liat sekarang Facebook, 5 tahun pertama dari kemunculan dia akuisisi whatsapp dan instagram, 10 tahun; teknologinya udah sampe bikin drone, bikin satelite, bikin VR dll

gamau ngalamin nasib yang serupa, Instagram yang notabene dibawah facebook(-red) pun berinovasi, karena sempet 2015-2016 pengguna instagram mulai menurun dan beralih ke snapchat.

lahirlah di bulan Agustus 2016 ini Instagram Stories dimana feature nya nyontek Snapchat, bahkan CEO nya Instagram sendiri mengakui "gak ada yang salah kan dengan nyontek inovasi?"

sama sama berhubungan dengan storytelling interface yang bakal expired dalam waktu 24 jam, yang ngebedain dengan snapchat adalah, interface snapchat agak ngebingungin, banyak banget orang yang ngeluh "gw ga ngerti make snapchat", walaupun juga uda diajarin, gak heran yang make snapchat cuma generasi2 millenia.

Instagram ambil kesempatan disaat banyak orang yang gak ngerti make snapchat dan banyak juga yg males download dan mulai dari nol, dia benerin interface nya, dia bikin semua toolnya simple dan userfriendly, di Instagram Stories ada fancy drawing yang gak ada di snapchat dan cuma ada sedikit button dan beberapa option buat share photo sama kya versi snapchat pas awal awal.

Instagram lebih unggul lagi karena dia uda punya komunitas dan a network full of active people kita gak perlu add ulang dari awal lagi, mungkin kita uda lama follow orang2 inspiratif dari berbagai belahan dunia, dan sekarang kita bisa peek into their daily lives, That’s a bombshell for Snapchat, which still has no conceivable way to find others unless you somehow know their username.

sekarang kita gak lagi cuma liat poto-poto keren, tapi juga see their real life di Instagram Stories, unfiltered human parts in between.